Sarapan Pagi Dengan Soto Landungsari

Berhubung masih pagi, nggak heran belum ada tempat jual makanan yang buka di seputaran Hotel Helios tempat saya menginap. Bakmi Bromo Podjok saja baru mulai menggeliat selepas pukul 9 pagi, itupun belum dengan kekuatan penuh. Para pramusajinya masih bersih-bersih sambil beramai-ramai menonton televisi *uppps*. Padahal, saya mau bergerak menuju ke Batu sepagi mungkin. So, daripada bingung ga jelas juntrungannya dalam mencari makanan, mendingan kita langsung bergerak ke Landungsari saja dan menahan lapar sedikit.
Sesampainya di Langdungsari, mata saya tertuju ke satu-satunya warung yang buka saat itu. Warung Soto. Wah, kayaknya kalau di Jawa Timur, makanan yang gampang ditemui adalah soto dech. Hidangan soto tampaknya menjadi sesuatu yang wajib ada di setiap terminal. Kenapa? Yah, mungkin karena lidah ke-Jawa Timur-an kali yach yang menuntut soto harus ada kapanpun dibutuhkan. Buat saya, berhubung nggak ada pilihan lain (bayangkan donk, di Bungurasih saja saya sudah makan soto, masak makan soto lagi?) alhasil saya masuk ke warung tersebut.
Tidak ada pengunjung di warung tersebut. Entah saya yang kepagian atau memang penumpang hari itu agak sedikit yach. Beberapa botol minuman ringan yang terpajang di meja sudah tampak agak berdebu. Sudah lama tidak tersentuh atau karena makanan mereka tiap hari adalah debu yang beterbangan di seputar terminal? Warung ini memang terlihat cukup jelas dari titik dimana angkot ADL menurunkan saya. Lokasinya tidak terlalu jauh dari pintu gerbang masuk Landungsari, hampir bersebrangan dengan peron keberangkatan.
Saya nggak tahu konsep soto yang ada dalam benak anda tuch seperti apa. Namun, konsep soto di Jawa Timur tampaknya cukup berbeda dengan yang sudah-sudah saya alami sebelumnya. Saya memesan soto di warung tersebut selain karena warung tersebut adalah warung soto, warung tersebut tidak menjual menu lain lagi yang tersedia pada pagi itu. Saya menanyakan beberapa menu dan jawab mbakyu yang menjaga adalah tidak ada atau hanya menggelengkan kepalanya saja sambil tersenyum malu-malu. Ya sudah, soto cukup aman juga toh? Ketika dihidangkan, soto yang tampil adalah aneka macam benda seperti tauge, potongan ayam, irisan kol, tertutup dengan nasi, ditaburi dengan serundeng (yang terbuat dari kelapa) dan dibanjiri (bukan sekedar disiram!) oleh kuah soto. Serasa makan sop. Hehehe…Namun, itulah uniknya, anda akan menjumpai soto di Jawa Timur kebanyakan seperti ini. Semuanya bercampur aduk menjadi satu termasuk nasi dan kuah yang banyak. Kalau kurang asin (kebetulan, memang sotonya hampir hambar atau memang si mbakyu membebaskan kita untuk menambahkan garam?) silahkan masukkan garam yang tersedia secukupnya ke mangkuk kita masing-masing. Konsep soto serupa ternyata saya temui juga di Surabaya. Harga soto ini pun murah, hanya Rp. 5.000 semangkok. Ya sudah, saya makan dengan lahap mengingat jalur berikut yang akan saya tempuh di Batu nantinya lumayan panjang.
Sebagai tambahan, saya makan kerupuk beras beberapa potong dari toples plastik yang tersaji di atas meja. Kerupuknya juga murah, Rp. 500 sepotong kecil (anda bisa membayangkan 2 buah kotak korek api bergabung). Minumnya, ada banyak soft drink disini tapi saya hanya memesan teh saja. Murah, meriah dan sehat donk! Hehehe…
Asiknya, berhubung warungnya sepi, sambil makan kita bisa bertanya-tanya kepada mbakyu yang berjualan. Namun, sayangnya, si mbakyu ini tampaknya hanya bisa menjawab seadanya sambil tersenyum dan tersipu malu-malu tanpa bisa memberikan jawaban yang lebih memuaskan rasa ingin tahu saya. Saat saya tanya serundeng terbuat dari apa, si Mbakyu ini hanya menjawab “kelapa” saja tanpa ada embel-embel lainnya. Singkat, padat dan jelas. Ketika saya tanya tentang model soto yang saya makan, si mbakyu hanya menjawab ala kadarnya sambil tersenyum dan berkata “memang seperti itu”. Hhh…salah nanya orang kayaknya nich. Mungkin juga si mbakyu takut kali yach? Koq ada dua orang aneh bertanya-tanya seperti ini, padahal cuma makan soto doank. Apa dua orang ini mau saingan bikin warung soto juga kah? Hihihi….hanya Tuhan dan si Mbakyu yang bisa menjawabnya.

11 komentar:

  1. dialakadarin jangan2 krn dikira lagi mo diusilin..whwhwhkkk...

    ReplyDelete
  2. hahahaha...niat banged sampe mau ngusilin :p

    ReplyDelete
  3. soto di pulau Jawa yg paling gw kangenin adalah soto daging sapi di dekat eks terminal Umbulharjo Jogja.

    soto di pulau jawa yg paling gak aku kangenin adalah soto kudus di Kudus Jateng yg bercampur daging kerbau.

    ReplyDelete
  4. belum pernah ke Umbulharjo Nas...:D

    Maret ini kayaknya aku ke Kudus *kata bokap, soto di Kudus murah murah yach?*

    Satu lagi, Nas, waduh...ga doyan kerbau Nas? kalau ke Toraja gimana donk?. semua Soto mulai dari Pangkajene, Pare-Pare, Rappang, Sidenreng, Enrekang, Toraja menggunakan daging kerbau (full kerbau), makanya ga heran kalo dagingnya berwarna kehitaman.

    sementara itu, Soto di Mellengkeri, Gowa, Bantaeng, Jeneponto, Takalar, dan Bulukumba banyak yang pake daging Kuda :D

    hihihi...banyak pilihan loch :)

    ReplyDelete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. soto kudus jelas aja murah mar, secara porsi nya kecil.biasanya pake mangkuk buat minum ronde itu lho...

    gw pernah beli soto kudus separo, weleh ternyata dikit bgt...haha...beli full aja sedikit porsi nya, palagi separo..:P

    wah Maret ya...selamat menikmati pesona Kudus,, jangan lupa mampir ke Pasar Kliwon.semacam tanah abang nya Kudus lah..disitu banyak penjual soto kudus..

    trus gak jauh dr Kudus ada kota Pati, nah di Pati itu ada penjual nasi Gandul yang yammi bgt.tp lagi2 porsi nya kecil,...:((
    tp enak dan unik,.makannya pake potongan tempe goring kering, hati atau daging sapi.murah dan jujur aku ketagihan…

    nah ke arah menuju Jawa Timur mending kamu sekalian ke kota Rembang.disana ada pantai Kartini yg lumayan cakep…lokasinya dekat ama kantor bupati Rembang.
    Di Rembang tepatnya di desa Tuyuhan nya, ada penjual Lontong Tuyuhan.yang gila, enak bangettttt….!

    Ketupat empuk berpadu santan kental yg berbumbu enak plus bongkahan daging ayam opor….pemandangan sekitar nya ajib bgt, lahan pertanian berpadu perbukitan..

    Cuman Lontong Tuyuhan agak jauh dr kota, maka perlu ekstra waktu n bujet buat kesana.naik ojek aja jg boleh tuh, karena kayaknya gak ada angkutan reguler.

    Kalo kamu mau ke makam ibu Kartini, silakan naik angkot ke desa Bulu.aku dl pernah 1 kali ke sana.makam nya megah, elegan dan asri banget..sekitarnya banyak pohon kedondong…

    Berkunjung ke makam Kartini, adalah salah satu trip paling mengesankan bagi aku, karena beliau adalah salah satu tokoh nasional yg hebat..

    Pokoknya mengunjungi bbrapa kota di jalur pantura perlu banyak waktu,,, tp dijamin puas.terutama penyuka makanan seafood, karena rata2 kotanya di tepi pantai.

    Nah bbrapa jam dr Rembang, ada kota Tuban (udah masuk jatim).gw 1 kali ke Tuban.disana ada Goa Akbar yg panjang bgt.uniknya. goa itu ada di bawah pasar di tengah kota…! Ck ck ck…

    Gak ada habisnya ngomongin Indonesia, terlalu cantik….!


    soal Toraja,, mungkin solusi nya gw selama disana makan telor dadar ama mie instan aja...
    secara gw gak bisa makan daging kerbau apalagi kuda...

    sesuai rencana, sekitar juli gw ke Toraja, & kalo sempat sekalian ke Bulukumba dan pulau Selayar...

    ReplyDelete
  7. ow...porsinya kecil yah? hehehe...tapi kata bokap gue dulu, dia puas makan makanan enak dan murah itu...kenyang juga pastinya. gue ke Kudus dalam rangka meritan temen sich Nas. Kali2 aja ntar bisa curi2 waktu atau berangkat lebih awal buat berkeliling seputaran Kudus...hohoho

    dari semua pantai utara Jawa, gue cukup penasaran sama Pantai Kartini sich. katanya ada patung penyu gede yach disini? pengen fto sama patung tersebut :D

    lo ke Pantura sekalian wiskul donk yach? icip2 semua makanan lokal yang khas dari masing-masing kabupaten :D hehehe...wah, pengalaman lo di luar Kalimantan juga oke nich...gak dituangin di blog aja?

    anyway, selamat bertualang ke Toraja yach. dulu gue sampai ke Bulukumba dan Bira tapi gak sampe ke Selayar. Lo harus lakukan ke Selayar dan gue tunggu liputannya :D. Jadi, dari Banjarmasin naik kapal langsung ke Pare-Pare atau via Makassar dulu? kalau lo gak makan kerbau atau kuda, masih banyak opsi makanan lain koq. konro alias iga sapi juga masih ada. tapi entah deh doyan atau ngga. kue2 tradisional kayak Roti Maros dan Dange dari Pangkajene juga menarik untuk dicoba :)

    ps:thanks buat itinerarynya yach. ntar gue pelajarin, mudah2an kesampaian maen2 ke Pantura :D

    ReplyDelete
  8. pantai kartini di jepara kan ya
    di alun2 jepara ada museum kartini. dekatnya juga masih ada rumah kediaman kartini, sekarang jadi rudin bupati. masih utuh. klu dibolehin (coba deh cari pak sugeng) untuk liat di dalam. ada kamar dulu kartini dipingit dan meja tempat kartini menulis surat kepada teman2nya. pendopo belakang tempat kartini ngajar. juga pohon cempaka yang ditanam kartini dan adik2nya...

    ReplyDelete
  9. mar kenapa hasil petualangan gw di seantero jawa gak masuk di blog gw, karena blog gw itu cuman untuk kalimantan aja.
    gw pengen seluruh dunia tahu, kalo kalimantan gak cuman punya sungai besar, hutan lebat, orang utan dan budaya dayak.tp di sini juga ada pantai, pulau2, airterjun, kota besar, diving spot dll.

    ReplyDelete
  10. @cie : Jepara atau Rembang yach? hehehe...suka bingung n ketuker antara dua itu :p mudah2an sempet ke dua kabupaten itu pas ke Kudus yach *sekalian jelajah Grobogan dan Blora :D

    @Nas : mantapppppp :D
    iya sich, persepsi dunia tentang Kalimantan masih sebatas hutan, sungai, Orang Dayak dan orangutan aja....Pegunungan berhawa dingin dan diving spot perlu banged tuh dipromosikan :D Nas, ke Derawan dan Sangalaki donk...liput :D

    ReplyDelete